Kalo Malang macet mau salahin siapa? Nah akhir-akhir ini emang banyak yang ngeluh ya Malang macet dikit-dikit traffic lightnya lama banget. Belom lagi diberlakukan kebijakan baru tentang jalan satu arah. Mulai dari pertigaan gajayana sampai masuk ke arah mayjen panjaitan dan pertigaan jalan bogor. Belom juga seminggu udah banyak warga yang protes untuk pengembalian jalan dua arah seperti semula. Sepanjang jalan mayjen panjaitan spaduk segede gaban dipasang,kain putih dibentangkan untuk mencari bubuhan tanda tangan sebagai bentuk dukungan. Kalo di tanya siapa merugi dan siapa dirugikan pada bengong! Logikanya sebuah kebijakan itu dibuat gak semata-mata hanya untuk kepentingan beberapa pihak aja. Tujuan dari jalan satu arah itu sendiri kan mengurangi kemacetan. Kalo masih diberlakukan dua arah tetep aja terjadi kepadatan volume kendaraan khususnya di jam-jam sibuk di jalanan tersebut. Kalo macet banyak juga yg ngeluh,banyak juga yg dirugikan secara waktu. Kadang suka gak ngerti masyarakat kita ini sulit banget diajak maju. Ketika ada perubahan dengan solusi yg ningkatin kualitas dan taraf hidup mereka sendiri dg kebijakan baru kadang susah banget untuk diterima. Dikit-dikit protes,dikit-dikit mengatasnamakan kesengsaraan orang kecil,tapi daya beli untuk kendaraan bermotor aja semakin hari semakin meningkat,walau dgn cara kredit. Gak ada kata perbaikan ke arah yg lebih baik klo semua elemen masyarakatnya tidak berfikir scara terbuka dalam menyelesai sebuah permasalahan. Lek jare wong jowo kuwi mek karepe dewe. Ora mikir kegunaan dan manfaat buat orang banyak! Gak bisa kita cuman nyalahin pemerintahan kalo masyakatnya tidak ikut membantu akan keberlangsungan sebuah kebijaka. Begitu juga sebaliknya. Sistem di negara ini bisa maju dgn adanya sinergi dari berbagai elemen di dalamnya