Siapa yang tak kenal rok mini? Kalau tak kenal rok mini, berarti belum tahu seberapa kuatnya rok mini punya daya tahan magnet, tetapi kalau rok mini berseliweran di gedung DPR, tentu dapat mendatangkan sumber marabahaya, mengingat gedung DPR di huni sekumpulan orang terhormat dan para elite bangsa Indonesia. Nah! berangkat dari situlah rok mini menjadi sumber bahaya bagi para anggota dewan, khususnya anggota dewan yang berjenis kelamin lelaki saat melihat rok mini berseliweran di gedung DPR.

Rok mini memang mempunyai syahwat yang sungguh luar biasa bagi yang terpana dengan keelokan dibagian sensitif si pemakai, apalagi kalau si pemakai lumayan menggairahkan, tentu dapat menghasilkan libido naik kencang bagi sang penikmat. Sehingga dengan keberadaan rok mini berseliweran di gedung DPR. Mengakibatkan sejumlah DPR merasa terganggu atas keberadaan rok mini tersebut. Bahkan badan kehormatan DPR mulai membahas masalah rok mini yang berseliweran sembarangan di gedung DPR, agar rok mini dilarang berseliweran di gedung DPR.

Sebenarnya, fenomena apa di gedung DPR sampai memunculkan perbincangan hangat tentang rok mini? Mungkin saja DPR mulai gerah dengan perbincangan mengenai kebobrokan para pejabat, mulai dari PNS rendahan sampai pejabat tinggi dalam melakukan tindak korupsi. Sehingga ditengah Hingar-bingar ramainya pemberitaan korupsi memunculkan bahan perbincangan rok mini, entah disengaja atau tidak disengaja munculnya perbincangan rok mini sudah menjadi bola panas digedung DPR. Bahkan perbincangan rok mini berseliweran di gedung DPR mewabah menjadi perbincangan hangat di berbagai media dan jejaring sosial.

Keberadaan rok mini berseliweran di gedung DPR memunculkan sebuah pertanyaan sederhana, apakah benar keberadaan rok mini berseliweran mengganggu jalan kinerja para anggota DPR? sebenarnya, rok mini berseliweran di gedung DPR sudah sangat lama terjadi dalam gedung tersebut, tetapi kenapa baru di perbincangkan sekarang? Mungkin ada maksud tertentu DPR sebagai wakil rakyat yang ingin membangun sebuah citra positif, agar posisi DPR dapat lebih diterima ditengah-tengah kehidupan masyarakat. Mengingat DPR sudah semestinya memberikan suri tauladan yang positif bagi masyarakat, bukan malah memberikan suri tauladan yang negatif.

Lepas dari rok mini berseliweran di gedung DPR saat ini, bahwa DPR telah terkena serangan demam korupsi yang mewabah di negeri Indonesia. Sehingga DPR harus menata kembali bangunan kepercayaan masyarakat terhadap lembaga tersebut, tidak sekedar pencitraan belaka dalam mengambil sebuah kebijakan. Namun harus bentuk nyata dalam memperbaiki bangsa Indonesia yang sudah terlanjur terkena demam sakit korupsi, kolusi dan nepotisme. Dan Allah maha tahu segala.
Anggota Komisi X DPR dari Partai Demokrat, Vena Melinda, mendukung penerapan tata tertib pelarangan rok mini atau pakaian seksi bagi staf dan anggota di lingkungan DPR.

“Kalau saya sih setuju banget. Karena, kalau kita lihat, bukan hanya pakaian saja, tapi kerbersihan juga mengganggu, misal kalau orang merokok,” ujar Vena di Gedung Nusantara II komplek DPR, Jakarta, Selasa (6/3/2012).

Meskipun berlatar belakang dari dunia artis dan terkenal sebagai pelatih salsa, Vena mengaku tidak mengenakan rok mini sewaktu tugas di Gedung DPR. Memang saat ditemui, siang tadi, Vena mengenakan pakaian terusan hingga selutut berwarna ungu.

“Saya juga bingung siapa (anggota DPR) yang lagi dikomentari. Kalau rok saya, mini enggak? Mungkin ada tamu atau staf. Tapi saya enggak notice satu per satu,” kata Vena yang hendak mengikuti Sidang Paripurna tentang RUU usulan inisiatif badan legislasi DPR RI tentang perubahan atas UU Jabatan Notaris.

Vena menilai alasan tata tertib itu diterapkan, yakni untuk menghormati lembaga DPR yang merupakan perwakilan rakyat. “Kalau peraturan dibuat, ya harus dipatuhi. Jangan hanya heboh sesaat,” imbuhnya.
Pelarangan menggunakan rok mini di Gedung DPR sama saja merendahkan perempuan. Kaum hawa seolah-olah menjadi obyek seksual para laki-laki sehingga aturan itu muncul.

“Jadi hulunya di mindset laki-laki, jangan merendahkan perempuan seolah-olah obyek seksual para laki-laki,” ujar anggota Komisi III DPR, Eva Kusuma Sundari, dalam pesan singkatnya, Selasa (6/3/2012).

Menurut Eva, pola pikir yang meletakkan sumber problem susila pada perempuan adalah pelecehan bagi perempuan dan laki-laki. Ia pun mencontohkan kasus di negara luar seperti Arab Saudi di mana perkosaan kepada kaum perempuan tetap terjadi meski tidak ada yang memakai rok mini.

“Atau di Skandinavia,” kata Eva. Di negara beriklim dingin ini semua bebas berekspresi, tetapi tingkat perkosaan amatlah rendah.

“Kalau soal baju menimbulkan perkosaan, lihat fakta-fakta di Arab di mana perkosaan pada TKW berjumlah ribuan, padahal tak satu pun pakai rok mini. Sebaliknya, di Skandinavia bebas berekspresi, tapi tingkat perkosaan amat rendah,” jelasnya.

Problem utama yang sebenarnya, lanjut Eva, adalah di pola pikir atau cara memandang. Jika para legislator fokus pada tupoksi kerja maka mereka tidak akan terganggu oleh rok mini. Pemakaian jilbab dan rok mini, dilihat Eva, juga urusan pribadi dan semestinya diserahkan pada fraksi masing-masing untuk mengatur etika individu ini.

“Etika publik adalah urusan DPR, yaitu membuka jalan bagi kesejahteraan rakyat, bagaimana kebutuhan dasar rakyat dijamin dan dicukupi negara. Mindset yang meletakkan sumber problem susila pada perempuan adalah pelecehan bagi perempuan dan laki-laki,” tegas politisi PDI Perjuangan ini

Iklan